Gathering Cozmeed #Travel2Wonderful

Cuaca mendung mulai menutupi Yogyakarta pagi itu. Jetrani datang tak lama setelah saya melakukan ritual pagi di toilet Stasiun Lempuyangan. Setelah itu saya mampir terlebih dahulu ke rumahnya untuk numpang mandi dan packing ulang barang bawaan. Rencananya sih kami mau ultralight dengan membawa barang seringan dan seefisien mungkin. Tapi hal itu jadi sirna, karena banyak barang yang harus dibawa akhirnya dengan terpaksa kami harus menggunakan 2 tas carrier. Sepanjang perjalanan kami sempat berhenti beberapa kali untuk menambal ban, sholat, makan siang, dan juga foto-foto. Maklumlah, yang saya bawa ini adalah mbak-mbak selebgram, jadi harus update setiap saat.

img_20161028_151502

Agar lebih cepat, kami memutuskan ke Dieng lewat Borobudur melalui jalan yang banyak enggok-enggokan (lupa namanya :p) dan tembusnya di Pasar Sapuran. Saat sampai di Wonosobo saya sempatkan makan Mie Ongklok, saya cukup suka dengan mie ini tapi tidak dengan Jet. Dia mungkin agak jijik karena kuahnya sangat kental seperti ingus.

img_20161028_141555

Sebenernya, tujuan kami hari itu adalah ke Telaga Warna untuk naik ke atas bukit yang ada Ratapan Batu Angin, tapi sayang sekali saat itu hujan dan kami sampai Dieng terlalu sore. Maka dari itu perjalanan kami lanjutkan menuju TKP gathering yaitu Tlogo Dringo. Setelah sampai di desa terakhir, kami titipkan motor ke rumah warga, karena motor matic cukup berbahaya bila digunakan di jalur yang sangat menanjak dan berbatu licin. Untuk menuju venue dari desa terakhir bisa ditempuh sekitar 1 jam dengan jalan kaki.

Saat sampai di lokasi, saya cukup dibuat tercengang karena settingnya sangat bagus, mulai dari gapura, panggung, dan lokasi camp-nya yang berada di atas bukit mengarah ke Tlogo Dringo yang berada di bawahnya. Gathering Cozmeed kali ini lebih keren dari tahun sebelumnya, dan lokasinya pun sangat bagus.

ren_5249
img_20161030_065212

Acara malam itu diisi oleh stand up comedian yang merangkap sebagai MC. Guyonan saru ala Jawa sering dilontarkan orang tersebut untuk memicu tawa para hadirin. Bangku yang terbuat dari papan dengan diganjal krat minuman bersoda pun sudah penuh terisi para peserta yang duduk rapi di depan panggung. Sambil menonton, mereka sambil memanggang sosis dan kentang di atas perapian. Suasana yang syahdu yang udah lama saya inginkan.

ren_4949

ren_4993

ren_5046s
img_20161030_071019

Gathering Cozmeed ini merupakan acara penutup dari rangkaian event pendakian #EatSleepHike tiap tahunnya, dan ini adalah yang kedua diadakan setelah tahun lalu di Tawangmangu. Peserta yang datang kebanyakan adalah “alumni” atau orang-orang yang pernah mengikuti event ESH sebelumnya, jadi saat ketemu sudah tampak akrab sekali meskipun berasal dari berbagai daerah yang berbeda.
ren_4998

29 Oktober 2016.

Aktivitas hari ke-2 dimulai dengan senam berjamaah. Kali ini senam yang agak absurd itu dipimpin oleh Risa Kribo. Tapi ini bukannya jadi sehat tapi pada ngakak semua gara-gara gerakannya gak sinkron dengan musiknya. Setelah senam, kegiatan dilanjutkan dengan workshop fotografi traveling oleh Wira Nurmansyah dan travel writing oleh @effenerr

ren_4967
ren_4975

Untuk memanfaatkan waktu jeda, saya dan Jetrani mencoba eksplorasi ke bawah dekat telaga, maksudnya sih untuk santai di hammock. Ketika sampai di telaga hujan mulai turun, dan kami tidak sengaja bertemu dengan ibu-ibu pedagang makanan. Dari kejauhan kelihatannya dia sedang kesulitan berjalan. Setelah kami dekati ternyata dia disorientasi medan, karena penglihatannya terganggu (Low vision). Akhirnya kami coba evakuasi ke tempat camp untuk berteduh dari hujan.
ren_5111

Malam puncak acara pun tiba, acara diisi dengan sharing pengalaman bersama Yudha @catatanbackpacker dan Harival Zayuka. Malam itu tampak meriah sekali karena ditutup dengan hiburan musik dan juga penampilan dari Rizi bocah gimbal Dieng yang sangat ikonik.
ren_5212

30 Oktober 2016

Pagi itu saya bangun  agak kesiangan, jadi kecewa gak bisa motret sunrise. Untuk mengobati kekecewaan itu saya dan Jet mencoba eksplorasi kembali ke sekitar telaga, karena hari sebelumnya gagal dikarenakan hujan. Saat sampai telaga kami penasaran dengan bangunan di puncak bukit seberang sana, maka dari itu kami menelusurinya melewati tepi telaga dan menanjak ke punggungannya. Dari punggungan itu lalu memasuki lorong hutan bambu dan tembusnya di ladang penduduk. Ternyata bangunan tersebut adalah makam, dan orang-orang sekitar menyebutnya Bukit Jiwan. Pemandangan dari sini sangat bagus sekali, terlihat hamparan ladang membentang dan di depan terdapat perbukitan.

ren_5264

DCIM101MEDIA

Setelah puas mengeksplorasi, kami kembali ke tempat camp untuk melakukan penanaman bibit pohon. Kemudian acara Gathering Cozmeed ditutup dengan persembahan tarian tradisional oleh warga sekitar.

img-20161031-wa0014

Terima kasih kepada Cozmeed, seluruh peserta gathering, panitia pelaksana Dieng, pengisi acara, tim keamanan, dan warga sekitar yang ramah yang telah mensukseskan acara ini. Sampai jumpa di Gathering Cozmeed tahun depan.

Selamat Bertualang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s