Seru-seruan di Goa Pindul

Setelah sekitar 1 minggu tertunda gara-gara si Ican kena demam berdarah, akhirnya trip eksplorasi Gunung Kidul kami lanjutin. Kali ini kita berangkat berempat yaitu, gw Ican, Bayu, sama Dean. Awalnya perjalanan pengen dimulai pagi sekitar jam 10, tapi si Bayu telat dateng dari Solo, jadinya kita berangkat jam 13.30.

Untuk menuju ke Goa Pindul dibutuhkan waktu sekitar 1 jam dari Yogyakarta dengan melewati Jl. Wonosari. Pas baru nyampe pertengahan jalan, kita terjebak macet. Ternyata di sepanjang jalan itu lagi ada karnaval budaya untuk menyambut bulan ramadhan. Awalnya sih gw biasa aja, soalnya event begini emang sering di Jogja, tapi setelah itu tangan gw gatel banget pengen motret. Ya udah seketika aja posisi kemudi motor pindah ke tangan Dean, dan gw langsung turun sekaligus nyomot kamera dari dalem tas sambil berkelit menerobos kemacetan, sat..set…sat…set, pokoknya mirip Kevin Carter gitu :p Di sini waktu gw terbatas banget dan gak bisa eksplor lebih banyak, apalagi harus pake metode EDFAT, soalnya emang lagi buru-buru.

Dan sesaat mata gw tertuju sama seorang pria berbadan besar yang lagi asiknya makan lampu neon. Entah orang itu lagi kesurupan atau mabok yang jelas gw sulit ngebedainnya. Menurut gw orang ini mengerikan banget, soalnya gw dari dulu gak pernah takut sama orang manapun selama dia masih makan nasi, nah ini makannya lampu neon, gimana gak serem coba ! Dan yang anehnya lagi, gw mendapati sesosok wanita, emm….lebih tepatnya seorang pakdhe-pakdhe yang berpakaian adat wanita. Entah apa korelasinya waria dengan acara karnaval budaya menyambut bulan ramadhan, gw juga masih bingung, tapi ya begitulah Indonesia…😦 dimaklumkan saja.

***

Di sepanjang jalan setelah melewati Bukit Bintang banyak orang yang menawarkan jasa untuk mengantar sampai Goa Pindul, mereka itu berasal dari EO atau penyedia layanan Cave Tubing di Goa Pindul. Bagi yang belum tau jalan menuju ke sana boleh memakai jasa mereka yang konon tanpa dipungut biaya alias gratis. Akses menuju Desa Bejiharjo tempat Goa Pindul berada sangat mudah, tapi karena kurangnya sign system banyak juga yang bingung. Tapi gak perlu khawatir, dari perempatan lampu merah setelah masuk Kota Wonosari langsung aja belok ke kiri, ikuti jalan utama tersebut, ada beberapa petunjuk jalan walaupun kurang jelas. Kalau nyasar tinggal pake GPS cangkem aja :p

Di Desa Bejiharjo ini ada terdapat beberapa EO yang menyediakan layanan Cave Tubing, tapi yang resmi dari Dinas Pariwisata dan terkenal adalah Dewa Bejo, soalnya ada Pak Tukijo nya, sang superhero :p. Dewa Bejo ini basecampnya di ujung jalan dekat pintu masuk. Harga tiket untuk Goa Pindul Rp 30.000, udah termasuk life jacket, ban, pemandu, kamar mandi, dan asuransi. Selain Goa Pindul, di desa ini juga terdapat objek wisata lain seperti Goa Gelatik, Goa Sriti, dan juga Sungai Oya, dan tarifnya pun berbeda.

Untuk masuk ke Goa, sebaiknya tas, ponsel, dompet, dan lain-lain dititipkan terlebih dahulu. Tapi tenang, tempat penitipannya aman kok. Untuk yang bawa kamera DSLR bisa, soalnya aliran airnya tenang banget, gak ada jeramnya, tapi jangan lupa dibungkus plastik untuk menghindari tetesan air dari atas dan juga percikan air, dan fotografernya jangan ikutan nyemplung, tetep stay di atas ban.

Waktu pengarungan goa sekitar 45 menit, nanti menjelang pintu keluar kita bisa memotret Ray of Light dari atas, tapi sayang banget, waktu itu kita dateng kesorean, udah gitu langitnya pas mendung, jadinya shutter speed dikamera jadi rendah dan gak dapet deh cahaya dari surganya😦 Oh ya, dari titik sini kita diberi kesempatan untuk berenang, bisa juga lompat dari atas batuan di pinggir. Kalo kata Jebraw mah pecaahh abiss :p Tapi sayang banget, waktunya dibatasin soalnya ditungguin sama pemandunya, jadinya kurang puas untuk eksplor sendiri kayak di film-film petualangan gitu. Tapi gapapa, yang penting udah pernah ngerasain serunya di Goa Pindul, mungkin suatu saat bakal ke sini lagi dengan ditemani oleh wanita2 cantik :p Yang jelas, eksplorasi Gunung Kidul masih berlanjut, hahaha…aaaoouuu

2 thoughts on “Seru-seruan di Goa Pindul

    1. Pake plastik buat bungkus kamera. Foto yang lainnya ntar tak aplod lagi, soalnya koneksinya lelet bgt.
      30rb sih lumayan mahal untuk ukuran beginian, soalnya gak bisa eksplor sendiri lebih lamaa..

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s